memulai perjalanan minimalisme

pagi ini, pas saya sedang jemur baju, aa lagi cuci mobilnya, dan anak-anak main di depan rumah, si mbak asisten rumah yang baru dateng duduk nyeletuk “cuci mobil sendiri bu?ngirit banget opo bu?” dan saya speechless, bingung antara “koq lu sok tau bener yah?” dan mau ngakak.. “apa iya yah gw ngirit..iya banget siyh?” jadi kikaaaa apakah tujuan kamu ngirit menurut si mbak depan rumah?

tujuan hidup saya sama lah kaya semua orang financial freedom, semua orang pasti pengen lha tidak perlu mengkhawatirkan uang the rest of our life tapi kan kita pasti punya kesukaan dan hobi tuh? yg membuat kita terus semangat bangun pagi.. nah bagi saya dan suami sampai hari ini yah kami pengen spent uang kami ke sesuatu yang berupa pengalaman (pengalaman punya mobil bagus were not on our list) kaya travelling dan pendidikan. dan satu yang saya sedang kejar bersama suami rumah masa kecil untuk anak. jadi saya siap utuk gak nge mall tiap minggu..atau makan di restaurant. perjalanan minimalisme saya dimulai dari

 

1. memilih rumah kontrakan yang kecil dengan banyak fasilitas, yang saya bisa handle berdua suami, ngepel sendiri, bebersih sendiri yang jaraknya untuk ke kantor saya dan sekolah kakang dan michelle tidak terlalu jauh sehingga memungkinkan saya untuk jemput dan balik lagi ke kantor, terus jemur baju dulu di rumah, jemput kakang les deyh. rumah kecil membuat saya (saat ini) belum menggunakan mbak, yang kemudian dituding mbak sebelah ngirit bgt. banyak fasilitas seperti kolam renang, area bermain dan taman karena anak saya yang aktif bisa tersalurkan energinya. membuat mereka bergerak terus akan membuat mereka jadi anak yang happy pas dirumah. lainnya adalah mereka emoh ke mall, nyaman dirumah.

2. meminimalisir barang, setiap barang itu menambah kontribusi terhadap keberantakan, secara anak saya masih kecil dan energinya banyak bgt dan sulit untuk menahan energi sebesar itu. dikit barang juga artinya tambahan ruang untuk anak bermain, tidur-an dll. minimal barang itu berarti meminimalisir barang yang harus dijaga dan rapihkan.

3. menggunakan budget, nah ini yang paling penting, meski saya sudah pakai budget, kita terus keep up dan improving, saya suka, masih diluar budget untuk hal-hal yang emergency, kaya kaca pecah, mobil ada yang harus diganti bagiannya, keluarga sakit, lipstik yang hancur di tangan michelle, anak tetiba mau jajan. tapi, beginipun sudah membantu saya untuk menuliskan terinci bagian yang saya butuhkan dan tidak dan eveluasi untuk budget depan, pas saya jadi tau biasanya “wow udah belanja segini yahhh?” jadi ajah ngerem mendadak sampe kelempar.

4. meminimalisir pakaian, baik pakaian anak dan pakaian saya sendiri, saya udah gak kaya dulu yang liat pakaian anak lucu dan diskon… beli, pakaian murah beli, banyak pakaian artinya banyak yang harus saya cuci, jemur, setrika dan entah berapa banyak waktu (bobok) yang saya habiskan untuk pakaian. saya juga siapkan baju kerja, sekolah saya, attan kakang dan michelle selama seminggu, jikalaupun saya tidak sempat, rattan sudah tersiapkan mengambil dengan mudah di lemarinya. ini mengurangi kepanikan dan bad mood di rutinitas pagi pas siapin sarapan dan siapin setiap personel rumah untuk berangkat.

rumah masih terkadang berantakan, karena michelle tidak sanggup melihat pintu tertutup akan ia buka, mainan rapih akan ia berantakin, baju yang sudah terlipat akan ia gunakan meski mereka saya tempatkan ruangan khusus mainan, aka mainan ruangan berantakan. i am happy to see those eyes, beside this minimalism journey are saving the time to accompany them right?

minimalisme banyak membantu saya dan meski tidak sekeren marie kondo, dan masih mengimpikan rumah yg chic dengan lapangan yang luas. nabung nyoooookkkk..

Leave a reply

Comment